jump to navigation

Kemampuan Sistem Informasi Kesehatan Menghadapi Tantangan Pemerataan Kesehatan 15 September 2007

Posted by SIMKES UGM 2007 in Uncategorized.
trackback

Oleh Kelompok IV : I Wayan Kariana, Zulfian, Yuddy Susanto, Petrus Yustinus LM, Sundhar Aipassa

Abstrak
Dalam beberapa dekade yang lalu negara-negara maju menunjukan perbedaan dalam kesehatan antaralain dipengaruhi oleh kelompok sosial ekonomi, Jenis kelamin, Ras atau etnisitas, Wilayah geografis, Status sosial lainnya.
Pemerataan
kesehatan adalah obyek utama dari usaha pengembangan kesehatan, termasuk target-target global seperti Millennium Development Goals, yang memerlukan monitoring untuk mengevaluasi kemajuan.
Pentingnya Dokumentasi Dan Informasi SIKNAS karena masih kekurangan informasi untuk melihat
pemerataan kesehatan yakni Reliabel/konsisten, Kesinambungannya, Sampel, Tingkat Status Ekonomi & sosial.
Tanpa dokumentasi dan informasi kita tidak dapat melihat dan juga memantau
pemerataan kesehatan Dengan adanya Dokumentasi informasi maka kita dapat membuat Perencanaan dan Monitoring yang berguna untuk menjawab pemerataan dalam pembangunan bidang kesehatan


Makalah ini meninjau ulang persyaratan-persyaratan utama informasi dan database potensial dan mengusulkan suatu strategi dalam waktu yang singkat dan dapat digunakan untuk waktu yang lama untuk memperkuat kemampuan dari HIS guna menganalisa dari pemerataan kesehatan dan mendiskusikan HIS-pintu masuk untuk mendukung suatu kultur dari pengembangan pengambilan keputusan dan kebijakan yang berorientasi pemerataan kesehatan

Keywords Systems informasi/organisasi dan administration/standards; Penyerahan dari pelayanan kesehatan; Keadilan; Indikator status kesehatan; Faktor-faktor ekonomi-sosial; Demografi/ilmu kependudukan; Pengumpulan data; Database, Berdasar fakta; Kebijakan yang membuat; Negara berkembang (sumber: MeSH, NLM).

Mengapa Ukuran Pemerataan Kesehatan ?

Pemerataan kesehatan adalah Ketidak adilan atau besar kecilnya ‘

kesehatan antara kelompok sosial ekonomi dan yang lain sudah berpendapat bahwa pemerataan kesehatan adalah suatu dimensi menyeluruh atau keadilan pada Pemerataan kesehatan, karena kondisi kemampuan dari individu dan kelompok untuk mengambil bagian dan manfaat dari pengembangan sosial dan ekonomi. Tanpa perhatian khusus pada pemerataan kesehatan maka hal itu tidak mungkin dapat dimiliki. Masyarakat cenderung mendapat perhatian yang tidak adil dan ini tak bisa dielakkan dan ini wajar diakibatkan dari kurangannya jumlah suara politis dan menetapkan suatu keadaan sampai suatau saat tertentu

Apa yang diketahui saat ini

Untuk beberapa dekade studi sudah secara konsisten menunjukkan ketidaksamaan di dalam kesehatan antar kelompok yang ekonomi-sosial,oleh jenis kelamin, perbedaan ras atau etnis, wilayah geografis dan kategori sosial lainnya. ketidaksamaan ini secara luas diketahui penting pada pengembangan kesehatan dan untuk menciptakan masyarakat yang adil.

Penting adanya populasi dan data dalam membantu pemerintah untuk menunjukkan pemeratan kesehatan seperti itu, tetapi HIS sekarang ini menyediakan sedikit data. Karena ketidak-adilan kesehatan secara umum mencerminkan ketidak seimbangan dalam kuasa dan kekayaan di dalam masyarakat, menujukan mereka memerlukan tindakan strategis

Ketersediaan Data dalam pengukuran pemerataan

· Pemerataan kesehatan adalah meniadakan perbedaan-perbedaan pelayanan kesehatan yang sistematis dari kelompok yang mampu dengan kelompok sosial yang lemah; hal ini didasarkan pada prinsip hukum, yang mencerminkan kesempatan sama bagi semua orang (baik individu dan kelompok) sedapat mungkin menjadi sehat (1).

· Untuk mendokumentasikan seberapa besar tidak meratanya kesehatan, syarat data yang diperlukan yaitu:

· pengukuran kesehatan; dan

· pengukuran dalam posisi sosial atau kesempatan (”tingkatan pemerataan”) yang menggambarkan strata pada hierarki sosial.

· Besarnya ketidak merataan akses pelayanan kesehatan dibanding dengan starata sosial dapat disimpulkan dengan perhitungan yang sederhana seperti perbandingan rasio dan tingkat perbedaan, atau perhitungan yang lebih rumit seperti indeks perorangan dari ketidakmerataan (10–13).

  • Kombinasi pengukuran kesehatan dan tingkat keadilan merupakan cara yang dapat menghasilkan informasi terkait kebijakan yang juga mengungkapkan suatu ketidakadilan yang dasar di dalam masyarakat. Sebagai contoh, di Nairobi, Kenya, dokumentasi (keberadaan seperti juga) yang kebutuhan di bidang pendidikan dan kesehatan dari 60% dari populasi, tinggal di daerah orang miskin yang dipimpin kepada ketetapan jasa perkotaan kota bagi mereka (8). Dalam 1982, ketika tingkat kematian di anak perempuan yang berusia muda di Banglades ditemukan antara 6,7 dan 21,1 kali yang lebih tinggi dibanding bahwa di dalam anak laki-laki yang muda, tergantung pada tingkatan pendidikan dari orang tua, organisasi-organisasi lokal berkampanye untuk hak-hak wanita-wanita, anak-anak perempuan yang didaftar di sekolah-sekolah, dan akses yang ditingkatkan untuk mendapatkan pelayanan kesehatan. Pada 1996, tindakan-tindakan lain telah mengurangi kesenjangan dengan baik, yaitu dengan tingkat kematian wanita antara 1,8 dan 2,3 kali yang lebih tinggi dibanding pria( 8) (lihat Fig. 2). Pilihan pengukuran kesehatan dan tingkat kemampuan berfokus di dalam konteks tertentu yang bergantung pada prioritas kesehatan dan tantangan hak azasi manusia memerlukan kebijakan informasi dan peluang untuk tindakan yang efektif. Dalam tingkat pengukuran bidang kesehatan dan tingkat pemerataan di dalam fasilitas HIS akan memunculkan ada atau tidaknya pemerataan, dan mempertinggi tanggung-jawab untuk melindungi populasi yang lemah. Pengukuran Kesehatan spesifik dan tingkat pemerataan menginformasikan bahwa kebijakan pemerataan digambarkan di bawah.

Pengukuran Kesehatan

  • Idealnya, inti indikator kesehatan mencakup berbagai kategori, termasuk status kesehatan, pelayanan kesehatan dan faktor penentu lain, dan konsekuensi-konsekuensi sosial ekonomi dari sehat-sakit. Indikator status kesehatan bermanfaat untuk menganalisis tingkat pemerataan termasuk tingkat kematian, tingkat kesakitan, status gizi, status fungsional, dan kulitas hidup. Indikator pelayanan kesehatan termasuk akses pada pemanfaatan sarana kesehatan masyarakat mempedulikan fasilitas-fasilitas pengobatan dan pencegahan, seperti juga kualitas layanan, alokasi keuangan dan sumber daya manusia, dan pembiayaan rumah tangga serta asuransi. Akses untuk mendapatkan air dan pemeliharaan kesehatan secara tradisional dalam dunia kesehatan masyarakat di dalam negara maju dan terus meningkat dan dikenali sebagai suatu kesehatan masyarakat inti melayani di LMIC. Faktor penentu kesehatan kunci yang sekarang ini diukur dan ditujukan tidak samarata antar negara-negara termasuk keamanan makanan, -kondisi lingkungan, peperangan dan jenis-jenis dari kekerasan, jaringan sosial, dan faktor-faktor resiko individu seperti penggunaan tembakau, penggunaan alkohol berlebihan dan gaya hidup statis terus menerus. Pada akhirnya menderita penyakit yang akut atau kronis serta mempunyai konsekuensi-konsekuensi sosial dan ekonomi yang berbeda untuk strata sosial yang berbeda, seperti penyakit karena malapetaka dapat menyebabkan atau memperburuk kemiskinan rumah tangga antar kelompok-kelompok yang tidakmampu di mana tidak ada perlindungan sosial.

Tingkat Pemerataan

· Hampir di seluruh dunia, kemampuan sosial bervariasi oleh empat tingkat pemerataan secara umum yaitu status sosial – ekonomi, jenis kelamin, etnisitas dan letak geografis (6, 7, 15-20). Tingkatan ini saling berhubungan satu dengan lainnya secara kompleks, dan sub-sub kelompok yang digambarkan oleh beberapa karakteristik-karakteristik tingkat pemerataan adalah di kerugian tertentu, sebagai contoh wanita miskin di suatu kelompok etnik dia akan dimarginalized.

· Posisi ekonomi-sosial dapat dicerminkan oleh sumber daya yang ekonomi, pendidikan, atau Pekerjaan. Kepemilikan asset adalah suatu ukuran yang utama dan memiliki arti dari sumber daya yang ekonomi karena asset-asset yang dikumpulkan dapat digunakan untuk membiayai pelayanan kesehatan dan memelihara suatu standard hidup bahwa mempromosikan kesehatan. Pendidikan yang diterima di sekolah dan posisi bersifat indikator penting dari status sosial di dalam kepunyaan benar mereka, tetapi harus tidak dipandang sebagai wakil-wakil untuk kekayaan atau pendapatan.

  • Seks atau perbedaan jenis kelamin bersifat tingkat pemerataan penuh arti untuk banyak orang, hanya tidak semua mengukur kesehatan. Sebagai contoh, berat badan lahir rendah menurut jenis kelamin dari bayi tidak berdasarkan kekayaan yang dimiliki karena itu bukanlah bersedia menerima arahan dari kebijakan sosial, malnutrisi antara anak lelaki dan anak perempuan adalah mempunyai arti adanya perbedaan dalam pelayanan (4) .

· Diskriminasi atau kerusuhan etnik pada kelompok rasial dapat mempunyai efek serius pada kesehatan dan sosial (4, 6). Indikator etnisitas termasuk, identifikasi diri sendiri, persepsi sosial, agama, bahasa berbicara di rumah, anggota suku, atau status sebagai satu imigran atau warganegara asli.

· Akhirnya, kelompok dapat diuntungkan menurut bidang yang geografis seperti kota dengan pedesaan, atau antar provinsi atau daerah-daerah lebih miskin di mana mereka hidup atau bekerja. Sumber daya sering dialokasikan sebagai dasar geografis, yang mencerminkan fungsi seperti jarak, topografi dan transportasi seperti juga kecenderungan untuk kekuasaan politis yang dipusatkan di wilayah perkotaan atau daerah-daerah tertentu. Membandingkan alokasi kesehatan mengukur provinsi dan diantara daerah yang berbeda dalam pemanfaatan, dan perbandingan seperti itu dengan mudah dipahami oleh yang tidak spesialis.

·

Hubungan data

· Monitoring kesenjangan kesehatan paling mudah jika data di kesehatan dan masing-masing stratanya berasal dari sumber yang sama. Jika hal ini memungkinkan,suatu mekanisme diperlukan untuk menghubungkan data kesehatan dari databasenya ke berbagai strata. Lebih lanjut analisa data dikaji diunit yang sama, baik di individu, rumah tangga, dusun/desa. Kelayakan dari penghubung data antara sumber yang bervariasi antar Negara dan didalam Negara, karena berbagai pertimbangan termasuk koordinasi teknis, batasan sumber daya, larangan hukum. Skenario yang paling mudah untuk menghubungkan dokumen yaitu kode identifikasi yang unik/sama untuk kedua database. Kode identifikasi bisa dipakai nomor identitas pribadi,(seperti: nomor jaminan sosial) atau kode identifikasi dalam sensus yang berhubungan dengan kode pos atau nama desa/dusun)

· Kode identifikasi yang unik untuk individu paling bermanfaat untuk menghindari hukum yang kompleks dan etika yang berhubungan dengan kerahasiaan data masing-masing individu, dan untuk mengakses dengan cepat. Rekomendasi jangka pendek adalah memakai kode identifikasi yang unik semua sumber, karena untuk jangka panjang nasional, internasional perlu mengembangkan kerangka hukum untuk membuat kode identifikasi dan membagi data dengan menjaga privasi pribadi. Akhirnya, individu dan lembaga teknis untuk sumber data yang saling berhubungan harus mengembangkan alat dan cara kerja.

Database yang kuat menyediakan data untuk pemerataan kesehatan

· Database yang dapat memberi harapan untuk ketahanan dan dampak maksimum dalam pemerataan kesehatan yaitu Sensus, Sistim Pencataan penduduk, Survei Rumah Tangga, data wilayah dusun dan data administrative. Faktor yang dipertimbangkan adalah setiap database meliputi tersediaya ukuran kesehatan, keadaan sosial masyarakat, bagaimana informasi dapat digunakan, dan perubahan yang bisa memperbaiki potensi dan analisa pemerataan pelayanan kesehatan

· Sensus

· Di berbagai negara sensus adalah sebagai sumber informasi tentang sosial ekonomi, sistim pencatatan penduduk, yang menyediakan data seluruh populasi, beberapa sensus berfokus hanya diukuran populasi pada usia dan jenis kelamin, informasi tentang sosial ekonomi, etnis dan wilayah geografis. Informasi tentang status kesehatan sangat terbatas. Penguraian data sensus sangat sulit dan hubungan data dalam tingkatan individu sangat mustahil karena catatan dalam sensus sangat umum tidak termasuk identifikasi yang unik. Rekomendasi untuk meningkatkan peran sensus untuk analisa pemerataan pelayanan kesehatan adalah sensus yang teratur dan jelas termasuk kode identifikasi wilayah terkecil. Menstandarisasi kode identifikasi untuk semua sumber dalam negara termasuk ukuran sensus sebagai fasilitas memudahkan menghubungkan ke database

· Sistim Pencatatan Penduduk

· Sistim pencatatan penduduk dapat mengungkap: perbedaan jenis kelamin yang berhubungan dengan angka kematian anak atau perbedaan angka harapan hidup menurut status ekonomi. Informasi tentang beberapa status sosial umumnya tersedia, termasuk wilayah geografis, jenis kelamin, sosial ekonomi, strata masyarakat dan strata pendidikan. Bidang geografis menyangkut status sosial ekonomi atau etnis,

· Penghambat utama untuk analisa hak kekayaaan adalah pemenuhan kebutuhan, karena negara miskin, dan populasi dalam negara miskin, cenderung memiliki pencatatan yang paling rendah (35,36). Perbaikan akan mengarah ke pengembangan pencatatan disemua negara (Berfungsi baik di 57 negara); memastikan pemenuhan dalam populasi, termasuk penyebab kematian, angka ketergantungan kelahiran/usia tua, individu atau kode wilayah terendah, sedikitnya stratifikasi status sosial ekonomi.

· Survei Rumah Tangga

· Survei rumah tangga bermanfaat untuk menyatakan masalah kesehatan, dan sumber utama dari informasi kesehatan kebanyakan dari Afrika sub-Saharan. Survei ini biasanya termasuk stratifikasi penghasilan, lebih banyak ukuran kesehatan dari sensus. Survei rumah tangga secara umum mengumpulkan data dari angka kesakitan dan kematian anak tingkat kepuasan dalam pelayanan kesehatan, akses dan jarak ke perawatan kesehatan, akses keuangan dan biaya pelayanan, dan data lainnya. Survei juga dapat menyediakan informasi tentang kualitas perumahan dan akses air bersih, sanitasi dan listrik dan juga akses pendidikan. Yang telah terbagi dalam suatu masyarakat. survey rumah tangga jarang memberi informasi tentang isu kemiskinan sebagai hasil dari penyakit dalam keluarga

· Perbaikan yang mungkin termasuk pengulangan survey yang regular, penyelarasan pertanyaan di semua negara, pemasukan dampak kesehatan, Besaran sample untuk analisa, strategi proaktif untuk penggunaan Demographic and Health Survey (DHS) data dengan LMIC(37-39)

· Small-area databases/ Data dasar di tingkat paling kecil

· Small-area data dapat bermanfaat jika tidak ada data mikro , yang menyediakan informasi tentang masing individu dan rumah tangga. Small-area data termasuk populasi, angka kematian, dan covariates demografis atau sosaial ekonomi untuk suatu daerah/propinsi, kotamadya atau kode pos. Idealnya, small-area data berhubungan dengan suatu tingkat pemerintahan di mana keputusan pelayanan kesehatan dibuat. Small-area data sering berasal dari data sensus, tetapi sumber yang lain yaitu demografis surveilans site (DSS). Tiap DSS adalah suatu populasi yang dibedakan secara geografis dibawah pengawasan demografi yang berkelanjutan, dan termasuk data kelahiran, kematian, dan perpindahan seperti juga informasi sosial ekonomi tentang individu dan rumah tangga. Meski tidak mewakili seluruh negara, data yang berkelanjutan bersifat luas, melengkapi data survey, mengizinkan pelurusan SIK yang berbasis fasilitas, dan dapat mengungkapkan data penyebut yang salah di SIK. DSS juga telah menyediakan informasi untuk tabel kelahiran di Afrika yang berasal dari Data Afrika. 29 DSS sekarang ini beroperasi di Afrika dan Asia; suatu perbaikan yang mungkin adalah untuk memperluas ukuran dan jumlah dari DSS termasuk tambahan dari negara-negara berpendapatan rendah.

· Data Administratif

· Data administratif dari berbagai sektor pemerintahan, seperti pendaftaran sekolah dasar atau cakupan imuniasi, jarang digunakan di dalam analisis pemertaan kesehatan. Bagaimanapun, jika data tingkat pemerataan kesehatan dan data penyebut tersedia, informasi seperti data pelayanan kesehatan di tingkatan kecamatan bermanfaat untuk perencanaan program. Data administratif bisa diperbaiki dengan mengurangi bias dari hasil sampling tidak acak, mengembangkan cakupan populasi untuk memastikan cakupan dari kelompok marginalized dan termasuk daerah kecil yang teridentifkasi.

· Membangun budaya untuk membuat keputusan yang berorientasi pemerataan

  • Memperbaiki pengumpulan data sendirian tidak mungkin mengakibatkan pengembangan kebijakan yang berorientasi pada pemerataan kesehatan, seperti ketika penghalang untuk berubah dihubungkan dengan kondisi antara ketiadaan kesadaran dan kapasitas untuk menunju pemerataan, untuk menarik minat untuk dilayani dalam satu sistim yang tak adil. Stakeholders kesehatan bisa memperkuat kapasitas dan keinginan politis untuk mempengaruhi perubahan kebijakan, intervensi, dan pengurangan yang terukur di dalam ketidaksamaan kesehatan melalui peningkatan penelitian, pelatihan, tanggung-jawab dan permintaan untuk data pemerataan, dan keikutsertaan publik.

  • Bidang-bidang penting dari riset termasuk: ketidak merataan kesehatan; dampak intervensi; dan sistemik, politis dan faktor sosial, mempengaruhi pengembangan kebijakan yang mendukung pemerataan, implementasi yang berubah, dan tindakan sosial. Riset seperti itu akan membantu menerjemahkan data ke dalam kebijakan, peningkatan permintaan pemerataan data dan menyediakan arah untuk pengembangan intervensi.

  • Sekarang ini ada beberapa peluang untuk pelatihan dalam analisa pemerataan kesehatan dan penafsirannya. Prioritas bidang untuk pelatihan termasuk analisis kuantitatif dan bagaimana caranya memperkuat keterkaitan kebijakan dari SIK, seperti juga analisa kebijakan yang berorientasi pemerataan, penggunaan dari informasi kualitatif dan pengembangan intervensi . Sasaran pelatihan seharusnya pembuat keputusan di level tinggi, ahli statistik, peneliti dan masyarakat sipil, dan akan menciptakan masyarakat menjadi kritis dan institusi terbiasa dengan isu-isu dan pemecahan masalah yang mungkin.

  • Peningkataan akuntabilitas dan permintaan untuk data pemerataan kesehatan akan menciptakan tekanan untuk mengumpulkan informasi dan mendorong pengembangan kebijakan informasi. Adapun caranya dengan kesensitifan publik, masyarakat sipil, pendonor dan lembaga lain untuk pemerataaan kesehatan; permintaan organisasi untuk pelaporan rutin data mentah (bukan agregat) oleh tingkatan pemetrataan; dan terpadu dan monitoring sasaran pemerataan dalam prakarsa-prakarsa global, seperti Millennium Development Goals.

  • Masyarakat sipil dapat berperan penting di dalam mendukung keikutsertaan publik, menyediakan umpan balik untuk perbaikan dasar dan usaha intervensi. Organisasi masyarakat yang aktif dapat didukung dengan tujuan strategi pada kepastian masyarakat luas untuk dapat mengakses data, bersama dengan proses yang transparan dan adil untuk memastikan dialog tentang kebijakan antar semua stakeholders.

  • Meskipun organisasi berbeda , seperti pendonor , pemerintah, masyarakat sipil dan organisasi antar pemerintah bisa dengan sangat baik diposisikan untuk menuju isu-isu ini, suatu usaha yang terkoordinir yang dipimpin oleh internasional atau institusi global bisa menggembleng perbaikan-perbaikan di dalam kapasitas teknis, keinginan politis dan keikutsertaan publik .

Komentar»

1. anis - 19 September 2007

Mohon dituliskan judul asli artikel, pengarangnya, nama jurnal dan edisinya, serta link nya ya..

Terima kasih.

2. kasuryan - 11 Juni 2008

Dalam konteks database domain sistem informasi kesehatan, sebenarnya merupakan subdomain dari database kependudukan.
Database kependudukan dibangun melalui Sistem Informasi Administrasi Kependudukan (SIAK) ini sesuai dengan UU nomor 23 tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan.
Jadi idealnya setiap survai di bidang kesehatan suatu daerah di indonesia, bisa di integrasikan dengan database kependudukan & tidak ada redudancy data.

3. icha - 24 November 2008

hai pa chabar mga aja baik n sehat

4. Alamsyah - 30 Januari 2010

mantap jg, tp lebih baik lg kalau dunia kes ditinjau juga dri segi agama, iya khn Pa’

5. 4ddl - 30 Agustus 2011

Nice Info, thanks😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: